Tuesday, 21 September 2021

Siapa Untung Siapa Buntung di Lebaran, Saksikan The Indonesia Economic Club Malam Ini Pukul 21.00 WIB

Studio iNews, 06 Mei 2021

Pelarangan mudik Idulfitri 2021 menjadi pukulan besar bagi sejumlah sektor, terutama Perusahaan Otobus (PO) dan travel. Pasalnya, tahun ini menjadi tahun kedua pelarangan mudik dampak dari pandemi covid-19. Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) menyampaikan, kebijakan pelarangan mudik lebaran 2021 dan pengetatan aturan syarat perjalanan dalam negeri berdampak pada pembatalan perjalanan melalui pengembalian tiket (refund) yang mencapai 70 persen. Hal tersebut menyebabkan kerugian mencapai Rp25 miliar.

Presiden Direktur PT. Sinar Jaya Group Teddy Rusli menjelaskan, secara total kerugian yang dialaminya akibat pelarangan mudik mencapai 90 persen, di antaranya termasuk pengembalian tiket. Meski demikian, ia mengaku telah menyiapkan strateegi bisnis baru yang disesuaikan dengan protokol kesehatan ketat dan kenyamanan ekstra bagi calon penumpang.

Tidak semua usaha merugi, pusat perbelanjaan kembali bergairah. Menjelang hari raya idulfitri, pusat perbelanaan dipadati oleh warga yang berburu baju lebaran. Tak bisa dipungkiri, momentem hari raya idulfitri membuat bisnis busana muslim meraup keuntungan hingga seratus persen. CEO Jawhara Syar’i Cynthia Mahendra menungkapkan, bisnis busana muslim syar’i yang dikembangkannya meraup keuntungan hingga seratus persen. Bahkan, saat ini Cynthia melalui bisnisnya mampu menambah 20 reseller, sehingga total reseller Jawhara Syar’i di Indonesia saat ini berjumlah 85 reseller.

Saksikan selengkapnya di program The Indonesia Economic Club malam ini (Kamis, 06 Mei 2021) pukul 21.00 WIB dipandu host Apreyvita D Wulansari dan Prof. Rhenald Kasali hanya di iNews. Program ini dapat disaksikan melalui aplikasi RCTI+ dan www.rctiplus.com.
FOTO