Thursday, 05 August 2021

Meraup Pundi di Masa PPKM Mikro

Studio iNews, 11 Februari 2021

Pemerintah telah memutuskan akan menerapkan PPKM skala mikro mulai 9 Februari 2021. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menerbitkan Instruksi Menteri nomor 3 tahun 2021 terkait penanganan virus corona (Covid-19) tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berskala mikro. PPKM mikro akan dilakukan mulai 9 Februari 2021 hingga 22 Februari 2021.

Ada sejumlah perbedaan dalam PPKM skala mikro. Pada PPKM skala mikro, dilakukan pemantauan zona risiko Covid-19 hingga tingkat RT. "PPKM mikro dilakukan dengan mempertimbangkan kriteria zonasi pengendalian hingga tingkat RT," tulis diktum kedua Inmendagri yang dikeluarkan, Jumat (5/2) lalu.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo menyampaikan kekecewaannya karena PPKM yang telah dilakukan di Pulau Jawa dan Bali masih belum efektif. Sementara, pemprov DKI Jakarta tengah mengkaji opsi lockdown pada akhir pekan di ibu kota demi menekan perseberan Covid-19.

Menteri Marves Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan sudah ada kesepakatan lintas sektor terkait pengawasan PPKM secara mikro. Keputusan pemerintah menerapkan PPKM mikro tak lepas dari berbagai pandangan sejumlah epidemiolog dan ekonom. Misalnya saja ekonom Faisal Basri yang mengatakan bahwa kempuan Indonesia hanya bergonta-ganti istilah namun secara substansi sama saja. Jika hal ini terus berlangsung, akan semakin panjang masa resesi yang dialami Indonesia.

Di sisi lain, para pelaku usaha menyampaikan penolakan lockdown akhir pekan. Kadin, PHRI, dan Aprindo satu suara bahwa perputaran ekonomi paling besar terjadi di akhir pekan. Banyaknya sektor usaha yang merugi sudah menjadi pembahasan yang belum berkesudahan, namun sejumlah sektor usaha justru mampu bertahan dan meraup keuntungan.

Akankah PPKM Mikro efektif menekan persebaran Covid-19? Bagaimana dengan nasib pelaku usaha menghadapi PPKM Mikro?

Ikuti pembahasannya dengan pelaku usaha Artis Meisya Siregar (Owner Rendang Nantulang), Eva Margawaty (Owner Bilikayu) bersama Host Apreyvita dan Prof. Rhenald Kasali di program The Indonesia Economic Club malam ini pukul 20.30 wib secara langsung di stasiun televisi berita milik MNC Group, iNews. Ikuti program ini melalui aplikasi RCTI+ dan www.rctiplus.com.
FOTO